oleh

Reses Peninjauan, Dewan temukan obat kadaluarsa dan limbah medis berserakan

MAKASSAR,INISULSEL.COM— Ramadan ke-6, Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Dapil V kecamatan Mamajang, Mariso dan Tamalate gelar Reses peninjauan didampingi  Dinas kesehatan Kota Makassar

Lokasi pertama yang menjadi kegiatan reses yaitu Apotek Vikarion Farma  di Jalan Malengkeri No. 69 Tamalate Makassar Selasa (22/5/2018)

Berdasarkan pemeriksaan dokumen dan obat-obatan oleh Dinas kesehatan, ditemukan adanya obat yang tidak layak konsumsi (kadaluwarsa) sejak 10 April 2018

Apotek Vikarion Farma, diketahui adalah milik an Aleks. Dimana sebelumnya diberitakan bahwa di tempat ini telah ditemukan banyak daftar obat G.

Menanggapi pertanyaan tersebut 2 asisten apoteker yang bertugas mengelak

“Saya tidak tau kalau itu. Tapi selama dua tahun, saya tidak pernah liat ada obat seperti itu di sini”,kata Lasmi

Kegiatan reses berlanjut di Rumah Sakit (RS) Umum Wisata Unversitas Indonesia Timur (UIT) jalan Abdul Kadir

Memantau langsung lokasi, Dewan temukan limbah medis B3 (bekas alat suntik dan obat-obatan) yang penuh di Tempat Pembuangan Sementara (TPS) dan air limbah IPAL terlihat penuh di penampungan. Hal ini kemudian mengakibatkan bau busuk yang sampai ke pemukiman warga

Saat diklarifikasi, pihak rumah sakit mengaku adanya proses pembayaran tak kunjung usai

“Untuk pembuangan limbah, kita memang terkendala di proses bayar membayar,”kata salah satu staf

Wakil Ketua yayasan bagian rumah sakit dan klinik, Masita mengatakan setelah kunjungan itu pihaknya akan melakukan pertemuan dengan direktur rumah sakit dan langsung menindak limbah tersebut.

“Insyallah bsk kami pertemuan dan tindaklanjuti karena para pimpinan ini tidak datang,” katanya

Sementara itu Legislator Fraksi PDI Perjuangan, Andi Vivin Sukmasari mengatakan, pihaknya akan menggelar rapat dengan Camat  Tamalate, BLHD dan Dinas Kesehatan untuk membicarakan lebih jauh berkaitan RS UIT

“Karena yang dilanggar ini bahaya sekali. Mengganggu warga sekitar, kita akan cek lebih komprehensif,” tegasnya

Senada dengan vivi, untuk tindak lanjut Legislator Komisi A Susuman Halim alias sugali pula akan memanggil kembali pihak rumah sakit besok Rabu (23/5/2018) “Limbah itu bahaya untuk kesehatan karena dibelakang pemukiman warga, jadi besok kita akan panggil kembali ke DPRD,”tuturnya